Other side of me

Monday

Info tambahan tentang berak bayi

Seperti yang saya nyatakan dalam entry sebelum ini  what goes is must come out. Secara asasnya semua orang perlu berak. Walau pun topik berak ni sedikit menjijikkan sampai ada orang yang tak sanggup tengok najis sendiri atau tak sanggup nak cuci punggung anak sendiri sebab geli. Perkara seperti kekerapan normal, warna najis dan tahap kesihatan bayi adalah antara perkara penting yang perlu diketahui oleh ibu bapa.


Peringkat awal kelahiran - Enam bulan pertama
Pada minggu pertama kelahiran, bayi akan mengeluarkan najis melekit berwarna hijau gelap sebanyak 4 hingga 5 kali. Ia adalah merupakan najis yang terkumpul sepanjang sembilan bulan bayi berada dalam kandungan ibunya. Ia mengandungi sejenis bahan yang dipanggil mecomium. Kolustrum dalam susu ibu membantu menolak mecomium keluar dari usus bayi. Lebih cepat dan kerap bayi disusukan, lebih cepat mecomium keluar melalui najis bayi tersebut. Mecomium yang terkumpul dan lambat dikeluarkan boleh menyebabkan jaundis. Oleh itu, ibu-ibu perlu menyusukan bayi sekurang-kurangnya 10 hingga 12 kali dalam masa 24 jam bagi mengeluarkan semua mecomium yang terkumpul dalam sistem bayi. Najis bayi sepatutnya bebas dari mecomium selepas 3 hari kelahiran mereka. Bagi bayi yang tidur dengan kerap dan kurang menyusu, ibu-ibu hendaklah mengejutkan mereka untuk disusukan setiap 2 jam sekali. Setelah semua mecomium dikeluarkan, najis bayi biasanya berwarna coklat dan hijau kekuningan. Najis ini tidak melekit dan lebih mudah dibersihkan dari permukaan kulit bayi. Apabila susu semakin banyak terhasil, najis bayi akhirnya berubah ke warna kekuningan (seperti warna mustard) dan mempunyai sedikit tekstur berbiji-biji. Najis bayi kekal seperti ini  selagi ia disusukan dengan susu ibu secara ekslusif.


Setelah kolustrum susu bertukar menjadi susu matang, bayi biasanya akan berak lebih kurang 2 hingga 5 kali sehari. Ada juga bayi yang berak hanya sekali  seminggu, sekiranya najisnya tidak berbentuk, lembut dan tidak kering ini menunjukkan ia mendapat susu awal dan akhir (foremilk & hindmilk) yang mencukupi.  Najis yang terlalu cair dan berwarna kehijauan menunjukkan bayi mungkin tidak mendapat cukup hindmilk. Najis yang cair ini juga menunjukkan bayi anda sensitif dengan ubatan atau makanan yang diambil oleh ibunya. Biasanya ibu dinasihatkan untuk tidak mengambil produk tenusu sehingga 3 minggu. Sekiranya terdapat perubahan pada najis bayi (najis normal), tambahkan sedikit demi sedikit produk tenusu dalam diet. Mulakan dengan keju. Jika najis bayi menjadi terlalu cair, ibu mungkin terpaksa mengambil alternatif lain bagi sumber kalsium dan protein utama mereka.


Bagi bayi yang minum susu formula, mereka sepatutnya berak sekurang-kurangnya sekali sehari. Tidak seperti najis bayi yang hanya minum susu ibu, najis bayi yang disusukan dengan susu formula lebih pejal dan lebih banyak kerana tidak semua susu yang diminum akan dapat dihadamkan. Baunya juga lebih kuat berbanding bau najis bayi yang disusukan hanya dengan susu ibu. Sekiranya bayi tidak berak, najis akan duduk lebih lama dalam usus dan menjadi lebih kental. Ini akan menyebabkan masalah kembung perut dan ketidakselesaan pada bayi. Sekiranya dibiarkan lebih lama, masalah sembelit akan terjadi.


Selepas enam bulan
Selepas tempoh ini, biasanya kekerapan bayi berak akan semakin berkurangan. Najis bayi yang telah mula diberikan makanan separa pejal akan menjadi lebih kental berbanding bayi yang hanya disusukan dengan susu ibu. Selain itu, ia juga mempunyai bau yang lebih kuat (lebih mendekati najis orang dewasa)


Bayi yang telah mula diberikan makanan separa pepejal perlu berak setiap hari (Rule what goes in MUST comes out) Warna najis mungkin berubah mengikut makanan yang diberikan kepada mereka. Sebagai contoh, bayi yang diberikan lobak merak biasanya mengeluarkan najis yang berwarna oren. Pada peringkat awal, makanan yang kaya dengan serat seperti kismis dilihat dalam bentuk kismis dalam najis bayi. Bagaimana pun keadaan ini akan berubah apabila sistem pencernaan bayi menjadi semakin matang dan dapat memproses makanan tersebut dengan baik.


Warna najis bayi
Warna normal najis bayi adalah kekuningan hingga coklat. Sekiranya warna najis bayi kehijauan dan kelihatan terlalu poros atau berair, bayi mungkin mendapat terlalu banyak laktos (terkandung dalam foremilk) Najis yang mengandungi darah (berwarna merah) menunjukkan terdapat kecederaan pada usus bayi. Ini biasanya berpunca dari sembelit. Sekiranya najis berwarna hitam, melekit dan berbau busuk. Ia mungkin adalah petanda terdapat pendarahan pada bahagian perut. Rujuk doktor sekiranya anda mendapati najis bayi berkeadaan seperti ini. Najis yang berwarna putih menunjukkan hati atau hempedu tidak berfungsi dengan baik.


Bagaimana pun, warna makanan yang dimakan juga memberikan warna berlainan pada najis. Warna merah mungkin juga disebabkan oleh tomato jus atau pewarna dari sirap.

Sekiranya bayi mengalami masalah sembelit elakkan dari memberikan mereka buah limau, kerana tahap keasidannya mungkin boleh mencederakan perut bayi.


Baca lebih info tentang warna dan tekstur najis DISINI, DISINI
Info tentang najis berdarah - Kellymom
Penjelasan dari Pregnancybaby 

1 comment:

Nedfatin said...

Thanks atas info berguna ini :)

Blog Widget by LinkWithin